Kedokteran Motivasi · Persona · Sejarah Kedokteran · Syiar Islam

100 TAHUN KEBANGKITAN NASIONAL semoga bukan KEBANGKRUTAN NASIONAL

Sambil melihat statistik blog ada fenomena yang menarik, banyak visitor yang mengunjungi postingan tentang seri sejarah dunia kedokteran. Pertanyaannya mengapa?

kunjungan

Dokter Juga Pahlawan (3): Dr.Soetomo Arek Suroboyo!

Dokter Juga Pahlawan..(Part2)

Dokter Juga Pahlawan…(part1)

Dokter-dokter pengukir sejarah bangsa

Rintisan Sejarah Kedokteran Indonesia (1500-1950)

Artikel-artikel yang saya posting diatas sebenarnya hanya untuk penyemangat bagi para calon rekan sejawat bahwa menjadi dokter adalah panggilan hidup.

Tntang Boedi Oetomo Sendiri akan sedikit saya kutip dari beberapa sumber yang akan saya jelaskan dibawah ini. Mengingat di dekat Kampus SiberMedik terdapat situs Laweyan. Dari Laweyan juga lahir tokoh pergerakan nasional, KH Samanhudi pendiri Serikat Dagang Islam (SDI) yang berikutnya menjadi Serikat Islam. Jadi dari kampung tua itu, pengunjung juga menemukan sejarah pergerakan nasional. KH Samanhudi juga di makamkan di sana.

100 Tahun Kebangkitan Nasional?

Bila kita mengukurnya dari pembentukan organisasi modern, maka sejarah Indonesia bukan dimulai dari terbentuknya “Boedi Oetomo” (20 Mei 1908), karena organisasi pertama yang berdiri di Indonesia adalah “Jamiat al Khair” pada tahun 1905, lalu diikuti “Serikat Dagang Islam” (1906). Inilah fakta sejarah yang jarang diungkap, sehingga mengesankan bahwa kalangan Muslim seolah-olah tidak nasionalis, padahal justru termasuk kelompok pertama yang memunculkan aspirasi kebangsaan Indonesia.

Awal abad 20 masehi, penjajah Belanda mulai melakukan politik etik atau politik balas budi yang sebenarnya adalah hanya membuat lapisan masyarakat yang dapat membantu mereka dalam pemerintahannya di Indonesia. Politik balas budi memberikan pendidikan dan pekerjaan kepada bangsa Indonesia khususnya umat Islam tetapi sebenarnya tujuannya untuk mensosialkan ilmu-ilmu barat yang jauh dari Al Qur’an dan hadist dan akan dijadikannya boneka-boneka penjajah.

Selain itu juga mempersiapkan untuk lapisan birokrasi yang tidak mungkin pegang oleh lagi oleh orang-orang Belanda. Yang mendapat pendidikanpun tidak seluruh masyarakat melainkan hanya golongan Priyayi (bangsawan), karena itu yang pemimpin-pemimpin pergerakan adalah berasalkan dari golongan bangsawan.

Strategi perlawanan terhadap penjajah pada masa ini lebih kepada bersifat organisasi formal daripada dengan senjata. Berdirilah organisasi Serikat Islam merupakan organisasi pergerakan nasional yang pertama di Indonesia pada tahun 1905 yang mempunyai anggota dari kaum rakyat jelata sampai priyayi dan meliputi wilayah yang luas. Tahun 1908 berdirilah Budi Utomo yang bersifat masih bersifat kedaerahan yaitu Jawa, karena itu Serikat Islam dapat disebut organisasi pergerakan Nasional pertama daripada Budi Utomo.

Para pemuka Muslim seperti KH Ahmad Dahlan tidak hanya aktif di organisasi Islam, namun juga bergabung di Boedi Oetomo, karena mereka menyadari tanggung-jawab sosialnya untuk membina komunitas yang mengakar. Namun, akhirnya karena ada berbagai persoalan dalam tubuh Boedi Oetomo yang cenderung menonjolkan kesukuan Jawa, maka tokoh seperti Ahmad Dahlan menyatakan diri keluar dan membentuk organisasi yang lebih terbuka dan independen, yaitu “Persyarikatan Muhammadiyah” (1912).

Dari catatan sejarah itu kita mengetahui bahwa organisasi modern pertama di Indonesia lahir dari kalangan umat yang memiliki kepedulian masalah pendidikan. Kalau nasionalisme diukur dari kepedulian terhadap masalah ekonomi dan kesejahteraan rakyat, maka organisasi Islam juga menjadi pelopor utama. Partai politik yang pertama kali didirikan di Indonesia juga bukan partai beraliran komunis atau nasionalis, tapi partai berideologi Islam yang bernama “Partai Syarikat Islam Indonesia” (PSII).

Pendirinya adalah Haji Oemar Said Tjokroaminoto, yang penah menjadi guru dari Soekarno yang kemudian mendirikan “Partai Nasional Indonesia” (PNI). Tokoh Serikat Islam yang terkenal ini yang memimpin organisasi tersebut pada usia 25 tahun, seorang kaum priyayi yang karena memegang teguh Islam maka diusir sehingga hanya menjadi rakyat biasa. Ia bekerja sebagai buruh pabrik gula. Ia adalah seorang inspirator utama bagi pergerakan Nasional di Indonesia. Serikat Islam dibawah pimpinannya menjadi suatu kekuatan yang di perhitungkan Belanda. Tokoh-tokoh Serikat Islam lainnya ialah H. Agus Salim dan Abdul Muis, yang membina para pemuda yang tergabung dalam Young Islamitend Bound yang bersifat nasional, yang berkembang sampai pada sumpah pemuda tahun 1928.

Dalam acara peringatan Hari Kebangkitan Nasional yang biasa kita selenggarakan setiap tanggal 20 Mei, ada pertanyaan, mengapa peringatan itu dilakukan sesuai dengan tanggal kelahiran Boedi Oetomo?

KEBANGKRUTAN NASIONAL? Naudzubillahimindzalik…

Yang terpenting dari Momen 20 Mei ini adalah memperingati peran serta para intelektual muda agar tidak hanya berpikir tentang ranah ilmunya saja, tetapi lebih dari itu! Mari berpikir dan bertindak secara elegan dan terstrukur untuk mengubah bangsa ini menjadi lebih baik.

Boedi Oetomo berdiri sebagai simbol bahwa Intelektual muda (dalam masa itu diwakili oleh profesi dokter) harus peka terhadap fenomena-fenomena sosial. Mengaplikasikan ilmunya untuk menolong rakyat kecil dan bukan hanya untuk memperkaya diri sendiri. Jangan sampai perjuangan para pahlawan ditandai dengan Kebangkrutan Nasional!

MARI KITA BANGKIT!!!

Source:

http://ppsdms.org/tantangan-kepemimpinan-masa-depan.htm

http://www.pks-sleman.org/download/artikel/698159531pksSEJARAH%20ISLAM%20INDONESIA.pdf

http://batikindonesia.info/2006/04/23/strategi-di-balik-tembok-tinggi/

14 thoughts on “100 TAHUN KEBANGKITAN NASIONAL semoga bukan KEBANGKRUTAN NASIONAL

  1. untuk bangkit lebih maju ke depan kita tidak terlepas dari yang namanya sejarah oleh karena itu, kita perlu meluruskan sejarah agar apa yang sebenarnya terjadi di masa llalu dapat kita ketahui bahwa apa yang sebenarnya terjadi di masa lampau.

  2. Meskipun belum bisa menjadi pembangkit bangsa, setidaknya kita bisa menjadi pembangkit diri sendiri untuk tetap mengingat sumpah dokter… Lom disumpah yak hehe nanti deh…. Nice reflection..

  3. ARTI BANGKIT
    bangkit bagi seorang pemuda adalah berfikir lebih mendalam,berbuat amalan sholeh lebih banyak,rajin belajar ……..jadi pribadi yang tangguh,stabil,terpercaya dan mandiri serta pantang menyerah& rela berkorban demi keluarga,agama,nusa dan bangsa

    jiwa boleh jiwa muda namun harus bijaksana dan kompeten

  4. salam kenal sebelumnya…
    bangkit tu susah, apalagi bangkit dari keterpurukan. ini bukan baru2 ini di gencarkan. udah dari masa lampau kita galakkan bangkit. hmmm… tapi kita belum berhasil bangkit sepertinya. kita masih merangkak menuju tangga yang lebih tinggi. susah…
    tapi tak apalah kita sudah usaha. ada waktunya
    INDONESIA ROSA!!! eh salah ya….

    INDONESIA BISA!!! hehe… (gara2 liat tayangan tv semalem, jadi kebawa deh)

  5. itulah yang lebih penting.

    BERBUAT sesuatu itu lebih baik , dari pada hanya sekedar bicara.

    cukuplah berjanji dalam hati menjadi dokter yang baik, yang profesional dan memandang manusia secara holistik. sehingga bisa memberi manfaat dan menyelamatkan dari ke ‘ kufuran ‘.

    dan musuh dokter no.1 adalah , ” keyakinan bahwa ialah yang menyembuhkan penyakit, dan lupa bahwa yang menyembuhkan adalah Alloh swt. ” semoga para dokter faham hal ini.

    gambate///..

  6. #arifromdhoni

    Monggo…

    #TITI

    Songsong masa depan sejalan dengan menggali nilai-nilai sejarah masa lalu..jangan terlalu lama membuka luka lama.

    #Ady
    Thank you

    #sofia

    Hiks..sedih ngengernya..semoga bisa istiqomah…

    #djagung

    Lha kok kayak Ikan Jamu ne Mbah Marry Jane????

    #ndop

    Hu uh…

    #cempluk

    BISA apa????

    #Hanif Abdullah

    Ya begitulah…kadang semua di dunia itu To Good To Be True

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s