Kedokteran Informatika · Kedokteran Keluarga

Penyuluhan masih perlukah?

“Dik bisa ngisi penyuluhan kesehatan di Kajian Ibu-ibu Pucangsawit sore ini jam 16? di rumah bu RT, media lisan topiknya bebas. makasih dik..”

Dapat sms dari senior untuk ngisi penyuluhan menggantikan beliau, ya datang dong. Sebenarnya bingung mau ngasih topik apa? setelah diskusi dengan teman ya jadi ngisi masalah Hipertensi dan DHF dengan teknik dua arah alias tanya jawab karena keterbatasan media.

Saya benar2 kaget saat melakukan penyuluhan:

  1. Audiens-nya wanita semua…ibu-ibu lagi..ya PD aja, maklum kami kan Brondong bo’..
  2. Pertanyaan2 yang diajukan akhirnya banyak yang diluar topik..kami benar2 harus mikir untuk jawab…HT nyambungnya malah ke DM & vertigo ya sekalian aja kami bahas sindrom metabolik.
  3. Antusias masyarakat sangat tinggi untuk mendapatkan informasi tentang kesehatan.
  4. Diminta untuk ngisi penyuluhan-penyuluhan berikutnya..(bulan depan).

Jadi inget acara TV..ASK DR.OZ dalam Segmen OPRAH WINFREY, dlam acara ini pertanyaan2 yang diajukan audiens akan dijawab secara multimedia dengan animasi dan dokter yang mampu menjelaskan suatu kondisi penyakit secara simpel. Seharusnya Indonesia mbuat acara macam ini, bukan cuma acara diskusi penyakit ato konsultasi tapi cuma ngobrol tanpa ada visualisasi. Yang ditakutkan kalau tanpa visualisasi adalah apa yang ditangkap pendengar beda dengan apa yang kita jelaskan.

Ayo Dok kita mbuat yuk!!! Supaya pasien Mudheng (jawa= mengerti)…

Indonesia bisa kan?Jangan cuma bisa mbuat sinetron aja..*Mental Tempe aja masih ngimpor kedelai Amrik??malu2in banget ya kita?*

10 thoughts on “Penyuluhan masih perlukah?

  1. dr oz emg tobh abizzz lah. ganteng, nyenengke, dan NO BORDER! yang terakir tu yg susa. dokter2 kita masi pada jaim2. pasang kuda2 dengan jarak yang ampuuuunnn jaohnyaa sama pasien dengan alasan a-z.

    penyuluhan = ngomong, itu gampang, tapi beneran ngasi influencing dan ngaruh ke orang laen… wew… bisa dinilai lagi.

    hubungannya manusia, bukan sekedar kita ngasi, mereka menerima… perasaan, affection itu penting. -yaaa… setidaknya buat sy-

    g sekedar ngasi hubungan profesi ‘jual-beli’

    balik lagi, supaya orang ngeh dan g ngoh dengan ‘koaran’ berformat ‘penyuluhan’ kita-nya musti pinter dulu & taw cara ngeluarin hal2 rumit dengan analogi yang gampang ditelan.

  2. @hanif
    he..cukup komentnya..

    @celthic
    ayo buat sndiri aja gmn? ASK DR.PM & DR.WSD bagus tuh judulnya..tapi jd dokter dulu nih..
    ndra..qta tau masih bnyk TS yg konservatif,jd rasane mreka takut adapt dengan perubahan..kata om alvin tofler gejala FUTURE SHOCK..

  3. @Dokterearekcilik
    oh..jd bgtu y behind the scene-nya?tu fakta or opini dok?skrg tanya lagi,kalo ada org yg baca koment sampeyan di atas apa mreka ndak sakit ati n jd ndak pcaya ma dokter2 n tnaga meds yg lain?
    knapa qta trlalu inklusif sih?’dokter’ hanya peran utama,tp qta jg bagian dr masyarakat.

  4. sbnry ada cara yg lbh murah bwt penyuluhan. ya lewat tayangan sinetron td. qt bs liat fs ER. sayangnya sinetron kita sutradara n penulisny g pd mau bljr. cb liat byk sinetron yg menampilkn sosok dokter tp mlh saat adegan tindakan medis / mendiagnosa g bnr. kn mlh mnyesatkan. Ato mgkn gini aja, kIta bwt biro konsultasi medis bwt film/ sinetron klo ada yg mau bwt film/ sinetron, qt mahasiswa/dokter siap jd konsultan mslh medisny.gratis wis (syukur2 diminta jd peran utama haha). klo masalah askeskin, pasrah aja deh, negara qt memang miskin, gajiku askeskin bln agstus smp skrg aj blm turun. memang, ga ada balasan yg lbh pantas diharapkan selain pemberian Alloh. :p hehe

  5. sutradara indo kbanyakan ngawur,beberapa scene sinetron yg melibatkan pgetahuan medis malah ngawur..contoh: DIET malah diartikan PUASA,goblok banget toh?

    apalagi artisnya,lebih bangga pura2 jadi dokter..jadi masyarakat malah mengira dokter tuh GANTENG,KAYA,MOBIL BAGUS,RUMAH MEWAH,ISTRI CANTIK,ANAK PINTER,ETC..pdhl g smuanya kan?

  6. emang bener tuh… kalo ada sinetron yang ada sosok dokternya yang lebih ditonjolkan malah cerita dramanya. tentang gimana dokter bertindak malah gak pernah dilihatin
    *loh kok jadi ngomongin sinetron?* he he..
    btw Emergency Room (ER) film favourite dari saya SD looh..:mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s