Kedokteran Keluarga · Kedokteran Motivasi · Persona

Analogi FK dan Hogwarts

SiberMedik (SiMed) ‘kebelet’ posting (baca: nyampah di Blog) gara-gara ngeliat fenomena rasialis yang ada di dunia Mahasiswa Kedokteran (Med’S) . Perbedaan Status merupakan warisan budaya Feodalisme yang turun menurun.

Sekarang ikuti perjalanan SiMed menguak ‘Kasta’ dalam FK di sebuah universitas antah berantah yang dianalogikan dengan Hogwarts.

::: MUD-BLOOD (MUGGLES) MED’S :::

Mud-BloodKasta terbawah kayaknya..kalo nggak bener-bener pinter, otak encer, cerdik, sugih, etc kemungkinan golongan ini bisa jadi ‘tumbal’ oleh para Pure-Blood tipe Evil (Cikal bakal RESIDEN EVIL kalo masuk PPDS he..he..).

Muggle Meds nggak punya hubungan ‘dinasti’ sama sekali. Ortu, Pakde, Bude, Om, etc mungkin juga ada hubungan dengan famili yang juga berprofesi dokter tetapi tidak ada pengaruh yang signifikan terhadap kehidupan di FK.

::: HALF-BLOOD MED’S :::

Half-BloodIni Golongan yang ‘Bejo’, mungkin Salah satu ortunya dokter, ato pakde, bude, or familinya jd orang terpandang dikalangan medis. Link-nya ada yang kuat (Mungkin HyperLink he..he.. kayak Blog aja).

::: PURE-BLOOD MED’S:::

MalfoyIni golongan Mahasiswa/i yang kedua ortu-nya sama-sama dokter, apalagi sama-sama terpandang. Golongan ini banyak yang baik sekaligus banyak juga beberaoa “oknum” yang tega ‘mbantai secara nggak sadar teman-temannya sendiri.

Pake Badge :

weasleyBeberapa yang BAIK, biasanya kayak Agen Rahasia, nggak mau nunjukin kalo dia anak dosen atau anak dokter terkenal. Yang kayak gini enak banget, saling bantu teman nggak ngorbanin teman lain dalam nilai.

Pake ya :

*** JADI APA MASALAHNYA?? ***

FAIR PLAY DONG KALAU BERSAING!!!

JANGAN MENTANG-MENTANG FAMILY BERPENGARUH MALAH MAUNYA MENANG SENDIRI??

“DOKTER” BUKANLAH GELAR KETURUNAN, TAPI GELAR YANG DIPEROLEH DENGAN CUCURAN KERINGAT, AIR MATA, NGANTUK (BEGADANG BELAJAR), KESABARAN (SABAR DIMARAHI DOSEN+SENIOR), & BIAYA YANG TIDAK SEDIKIT.

Bukankah orang yang teraniaya  (dizalimi) do’anya akan cepat dikabulkan?


Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim.Dan sesungguhnya orang-orang yang membela diri sesudah teraniaya, tidak ada satu dosapun terhadap mereka. Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih.
(Q.S Asy Syuura 42: 40-42)

21 thoughts on “Analogi FK dan Hogwarts

  1. @dokterearekcilik
    ah..tenane dok???
    maaf juga..saya sendiri belum merasakan menjadi anggota Dinasti “Jubah Setengah Malaikta” (Dokter)…
    Jadi masih idealis..nggak tau ntar jadi dokter..punya anak ntar apakah saya “paksa” masuk FK, atau atas kemauannya sendiri…

  2. alhamdulillha saya termasuk golongan low level, atau muggle med’s. semoga aja, pinternya hermione ketularan. hiks…
    i’am just an ordinary muggle’s med who’s wants to be an ordinary physician an live an ordinary day, and i don’t know where do my soul belong, in hell or in heaven.

  3. @Hanif
    Ya..Agent of Change sekaligus Agent of control…ntar punya anak jgn dpaksa masuk FK..(tapi boleh diarahkan).

    @awam
    wo..ntam..beda ntam..teknik kimia & FK beda jauh…feodalisme dsini kental banget..Btw, maaf ya dulu mesage ku d FS..maaf dah ngganggu kmu & XP

  4. ha… dari dulu lihhh… yang namanya dokter masih ter-klaim sebagai profesi ‘dari generasi ke generasi’ genetically lah.

    bener juga, emg ngubah dari kita sendiri….

    tapi lepas dari sisi negatif dan positip dari pewarisan ‘tahta’ -yang kadang dengan nada forcing- gelar dr. harus diakui juga dong, klo kita sebagai ‘rakyat biasa’ yg g punya gen dr adalah pihak yang paling merasa.

    mpe tingkat birokrasi man… malesss aaahh, selama itu bisa diubah, ayukkk aja aq 1000% turut dukung, tapi seakan2 itu dah jadi salah satu hal yang dilegalkan buat beliau2 sendiri. engga semua emang, tapiii mann… mpet nggga ??

  5. @stet guy
    bukankah ‘bad weather makes good timber’?

    @ady
    iya dok..amin semoga rejeki nya beda n lebih berkah.

    @celthic
    ya ndra qta dah bnyk makan garam masalah kya gni..kadang twisted logic kalo posisi qta ntar dah jadi ortu half/pure blood apa qta akn se idealis ini?istiqomah deh!

  6. lha gmn lg, sesama dokter uda disumpah jd sodara, kn jd g tega klo liat anak/sepupu/keponakan/ipar sodaranya sendiri kesusahan di fk. mesakne..tp sbg kasta terendah aku mlh bangga akhirnya bs jd dokter jg. he2 yah murah meriah ooiy. maklum kasta terendah, g plu byk duit yg ptg sbr bwt ngulang smt dpn. he5
    oya ada crita. ada seorang dokter bedah terkenal sedang betulin mobilny ke bengkel. lalu ditanya sm montirnya; dok,pekerjaan saya sama dengan anda, saya mengobati klep yg rsk dr mobil anda dan menggantiny, setelah itu mobil anda sembuh. tp kenapa anda lbh terkenal kaya n dkagumi orang. dokter itu tsenyum n blik btanya; pnahkan anda mengobati klep mobil saya saat mesinny hidup??

  7. @zakky
    he5x..iya dok,sabar ya..ntar ganti crita kalo dokternya lagi nyervis laptop/pc ngomong ke teknisinya ‘bapak pernah ngeliat komputer 400gb tanpa kabel yang batreinya cuma glukosa+air?ya itulah manusia’

  8. Maju terus pejuang antifeodalisme Kedokteran
    Ada yang bilang dokter itu kayak militer…penuh perjuangan dan strata
    Bedanya, kalo militer paka otot, kedokteran pake otak.
    Stop Feodalisme Kedokteran

  9. salut sama kalian dokter dan calon dokter..

    gue sebagai software developer,
    musti mengalami ribuan syntaks, software, hardware error

    sebelum mahir..

    parah parahnya, gue tinggal restart aja tuh kompie ato server

    lah klo dokter?
    pasiennya mau di restart ?

    hehehhe

  10. Yaaa bener sih, tp sekarang gini deeeh kita2 yg calon dokter suatu saat nanti pasti bakal bekeluarga kan? Nah coba bayangin kalo anak2 kita akhirnya memutuskan menempuh jalan hidup yg sama seperti kita? Dan mendapatkan sebuah ‘privilege’ oleh para konsulen karena usaha kita, Apa kah itu salah si anak? Salah si bapak? Salah si ibu? Semua manusia udah ada garisan hidup masing2 rejeki masing2 jalan cerita masing, ngapain sih di urusin ya gaaaaaak dok? Semua rejeki udah di atur sama Yang Maha Kuasa, bikin pusing kalo di pikirin maaaah ngapalin diktat satu aja udah bikin pusyiiiiiiing hehehehehe ya suatu saat juga kita pasti bakalan ngerasa bersyukur kalo kita bisa membantu anak2 kita dan anak2 mana sih yg gak bangga punya orang tua yg diberi titipan kemampuan dan kelebihan oleh Allah SWT untuk mengobati umatnya yg paling sempurna, saya ngmg gini bukan karena saya bisa dianggep sebagai half-blood loh, lebih karena kita sbg dokter dan calon dokter jgn ada saling iri dan prasangka jelek laaah, suatu saat anak2 kita juga kok yg merasakan manfaatnya hehehehe🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s